Gallery

Tujuh Belas Ribu

Hoho.. kali ini namanya posting todongan. Ada yang nodong, nanya hape yang baru satu hari ku beli. “Mana hp barunya? ga mantap ah, ga ada penampakannya”, begitu bunyinya😀

Jadi, kronologis pembelian hape ini dikarenakan hape yang salama ini telah menemaniku selama 3 tahun, belakangan mulai menampakkan gejala penuaannya.😦 Terbukti dengan banyaknya fans yang komplain karena smsnya ga dibalas😆 gimana mau balas, sms yang masuk kadang ga bisa dibaca. Baru bisa dibaca kalau ngirim sms tadi ke hape tetangga🙂 Atau malah ga masuk sama sekali. Ada juga yang bilang nomornya sibuk atau ga aktif waktu dihubungi, padahal hapenya sehat wal afiat.😉

Daripada ngecewain penonton, mumpung masih bulan muda, kemarin terbelilah sudah sebuah hape yang sederhana, dengan fitur yang lumayan. Ada mp3 + memori 2 Gb, dual sim, radio, plus senter yang bisa digunain waktu mati lampu.🙂 Rp. 315.000 harga benda mungil itu. Sehari sebelumnya, ada seseorang yang mamerin hape barunya, dengan fitur yang hampir sama tapi casing dan baterainya lebih oke dikit dari yang punya ku. Kalau dilihat dari spesifikasi di internet, baterainya nendang banget. Hampir dua kali lipat dari yang ku punya. Dari testimoni yang udah beli, dipakai seharian untuk dengerin mp3 juga masih awet. Ya..meski dari segi harga beda beberapa puluh ribu. Tapi, alasan pembeliankan yang sesuai dengan kebutuhan. Tul ga?😉

Sebelum deal sama harga segitu, dua toko ngasi harga yang hampir sama, cuma beda 5 ribu sampai 15 ribu. Jadi, akupun berkesimpulan kalau harga rata-ratanya emang segitu. Dan ijab qabulpun terjadi di toko yang ketiga, Rp. 315.000 dibayar tunai😀

Waktu lagi ngetes hape baru, ia terlihat sama saja dengan si biru tua –hape lama—, smsnya ternyata putus-putus juga. Missing text. Kalau di hape sebelumnya sms yang terbaca corrupt (rusak), di hape yang baru cuma beberapa huruf yang nampil. Ckck.. ini salah hape, nomor, atau orangnya?😀 haiiih.. nasib mu, nak.. Buat ngeganjal lemari mungkin lebih cocok.😆 #jangandong.. Tapi, aku yakin, setiap masalah pasti ada solusinya –bukan beli hape baru lagi tentunya—😛

Tadi sore ke tempat pembelian saldo pulsa untuk komplain pulsa yang belum masuk, tapi saldonya udah dipotong. Ternyata kesalahan ada di saya sodara-sodara. Maklum, anak baru.😉 Kalau ga salah kaya gini, ga bakal ngerasain sms yang dianggurin sama operator untuk ngejawab komplain tadi atau ga bakal ngerasain sendiri gimana rasanya “salah” itu. Terkadang harus ngerasain sendiri, biar dapat taste-nya, ngeles😀

Sambil nunggu mbak-mbaknya ngecek kesalahan, ga sengaja ngeliat daftar harga hape baru yang dijual di sana. Dan, terlihatlah harga hape yang bertipe sama dengan yang baru ku beli kemarin. Cuma Rp. 298.000. Oouwoo.. beda 17 ribu. Ngerasa ga berhasil nawar dengan harga terendah😦, 17 ribu itu kan bisa buat stok kerupuk sebulan.😆 Masalah bukan di 17 ribu-nya, tapi ngerasa ga berhasil menaklukkan hati mbak-mbak yang nawarin harga, ga dapat harga yang terendah. Mungkin karena jiwa anak kuliahan masih nempel, maunya dapat sesuatu yang kualitasnya oke, harga yang paling murah, kalau bisa banyak bonusnya. Kaya iklan salah satu provider komunikasi di tipi-tipi. Yang ada ciyus sama miapah –nya.. maunya ketawa aja tiap kali liat ntu iklan. Gayanya si omes yang nutup mulut waktu mau digampar sama mbak-mbak yang jualan.😀 Masalahnya lagi, ini bukan masalah tapi dibuat seolah bermasalah –abaikan-

Jadi intinya, telitilah sebelum membeli, apapun itu. Sesuaikan anggaran pembelian dan kebutuhan. Cari info sebelum memilih, makin banyak info makin puyeng.. hehe, ga lah. Lihat positif negatifnya kalau barang itu dibeli, mana tau dengan adanya barang baru, membuat kecemburuan social antar sesama barang yang dimiliki –ga penting—😀 Dan jelajahilah seluruh tempat sebelum memutuskan di mana tempat yang ngasi harga paling murah dan bonus yang banyak. Haha.. naluri emak-emak..😛

Dan..teret..teret..tereeeeeett.. jreng-jreng.. ini dia penampakan yang dimaksud..🙂

5 thoughts on “Tujuh Belas Ribu

  1. diandhani says:

    ouooo… haha, alesan.. sekalian curhat colongan kaaannn…😛 hehe, lain waktu gempur sampai titik darah penghabisan ai, atau bahasa mahasiswa tadi, babat sampai habis.. bis bis

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s